nuffnang adv

lazada adv

Tuesday, July 15, 2014

Hebat amalan wakaf Saidina Uthman Ibn Affan R.A ..



AKAUN HARTA SAIDINA UTHMAN MASIH WUJUD HINGGA KINI | RUPANYA SAHABAT NABI KHALIFAH UTHMAN BIN AFFAN RADHIYALLAHU ANHU ADA AKAUN DI BANK SEHINGGA SEKARANG!

Wakaf ini berupa bangunan hotel yang disewakan.

Khalifah Uthman bin Affan, salah seorang sahabat nabi yg peniaga dan kaya raya, tapi murah hati dan dermawan..sekarang masih memiliki akaun di salah satu bank di Arab Saudi??? Malah akaun dan bil elektriknya juga masih atas nama beliau…

Bagaimana cerita sehingga beliau memiliki hotel atas namanya di Masjid Nabawi..??

Di riwayatkan semasa zaman Nabi Muhammad SAW, kota Madinah pernah mengalami zaman kemarau sehingga kesukaran mendapatkan air bersih. Oleh kerana mereka (kaum muhajirin) sudah biasa minum air zamzam di Mekah. Satu-satunya sumber air yang tinggal ialah sebuah perigi milik seorang Yahudi,yang bernama perigi RAUMAH. Rasanya pun serupa dengan perigi zamzam. Kaum muslimin dan penduduk Madinah dengan terpaksa membeli air bersih dari Yahudi tersebut.

Prihatin atas keadaan umatnya, Rasulullah SAW kemudian bersabda : “Wahai Sahabatku, siapa sahaja diantara kalian yang menyumbangkan hartanya untuk dapat membebaskan perigi itu, lalu menyumbangkannya untuk umat, maka akan mendapat SyurgaNya Allah Ta’ala” (HR. Muslim).

Khalifah Uthman Bin Affan R.A yang kemudian segera bergerak untuk membebaskan perigi Raumah itu. Khalifah Uthman RA segera berjumpa dengan orang Yahudi pemilik perigi dan menawar untuk membeli perigi Raumah dengan harga yang tinggi.

Namun begitu, Walaupun sudah ditawarkan dengan harga yang tertinggi sekalipun orang Yahudi pemilik perigi tetap menolak dan tidak mahu menjualnya, “Seandainya perigi ini saya jual kepadamu wahai Uthman, maka aku tidak memiliki pendapatan yang boleh aku perolehi setiap hari” demikian Yahudi tersebut menjelaskan alasan penolakannya.

Uthman Bin Affan R.A yang ingin sekali mendapatkan balasan pahala berupa Syurga Allah Ta’ala, tidak kehilangan cara mengatasi penolakan Yahudi ini.

“Bagaimana kalau aku beli setengahnya saja dari perigimu” Khalifah Uthman RA, melancarkan jurus perundingannya.

“Maksudmu?” tanya orang Yahudi kehairanan.

“Begini, jika engkau setuju maka kita akan memiliki perigi ini bergilir-gilir. Satu hari perigi ini milikku, esoknya kembali menjadi milikmu kemudian lusa menjadi milikku lagi demikian selanjutnya berganti satu-satu hari. Bagaimana?” jelas Khalifah Uthman RA.

Yahudi itupun berfikir dengan pantas”… saya mendapatkan wang besar dari Uthman tanpa kehilangan perigi milikku”. Akhirnya si Yahudi setuju menerima tawaran Khalifah Uthman RA tadi dan disepakati pula pada hari tersebut perigi Raumah adalah milik Uthman Bin Affan R.A.

Uthman RA pun segera mengumumkan kepada penduduk Madinah yang mahu mengambil air di perigi Raumah, silahkan mengambil air untuk keperluan mereka PERCUMA kerana hari ini perigi Raumah adalah miliknya. Beliau juga mengingatkan agar penduduk Madinah mengambil air dalam jumlah yang cukup untuk 2 hari, kerana esok hari perigi itu bukan lagi milik Khalifah Uthman RA.

Keesokan hari Yahudi mendapati perigi miliknya sepi, kerana penduduk Madinah masih memiliki persedian air di rumah. Yahudi itupun mendatangi Khalifah Uthman RA dan berkata “Wahai Khalifah Uthman RA belilah setengah lagi perigiku ini dengan harga sama seperti engkau membeli setengahnya kemarin”. Khalifah Uthman RA setuju, lalu dibelinya seharga 20,000 dirham, maka perigi Raumahpun menjadi milik Khalifah Uthman RA secara penuh.

Kemudian Uthman Bin Affan R.A mewakafkan perigi Raumah, sejak itu perigi Raumah dapat dimanfaatkan oleh siapa saja, termasuk Yahudi pemilik lamanya.

Setelah perigi itu diwakafkan untuk kaum muslimin… dan setelah beberapa waktu kemudian, tumbuhlah di sekitar perigi itu beberapa pokok kurma dan terus bertambah. Lalu Daulah Khalifah Uthman RAiyah memeliharanya hingga semakin berkembang, lalu diikuti juga dipelihara oleh Pemerintah Arab Saudi, hingga berjumlah 1550 batang pokok.

Selanjutnya pemerintah, dalam hal ini Departmen Pertanian Arab Saudi menjual hasil kebun kurma ini ke pasar-pasar.. setengah dari keuntungan itu disalurkan untuk anak-anak yatim dan fakir miskin.. Manakala separuhnya pula disimpan dan disimpan dalam bentuk akaun khas milik beliau di salah satu bank atas nama Khalifah Uthman RA bin Affan, di bawah pengawasan Departman Pertanian..

Begitulah seterusnya, sehingga wang yang ada di bank itu cukup untuk membeli sebidang tanah dan membangun hotel yg cukup besar di salah satu tempat yang strategik dekat Masjid Nabawi.

Bangunan hotel itu sudah pada tahap penyelesaian dan akan disewakan sebagai hotel bintang 5. Dianggarkan keuntungannya sekitar RM20 juta setahun. Setengahnya untuk anak-anak yatim dan fakir miskin, dan setengahnya lagi tetap disimpan dan ditabung di bank atas nama Khalifah Uthman RA bin Affan Radhiyallahu anhu..

Subhanallah,… Jelaslah berniagadengan Allah selalu menguntungkan dan tidak akan rugi…

Ini adalah salah satu bentuk sedekah jariah, yang pahalanya terus mengalir, walaupun orangnya sudah lama meninggal..

Disebutkan di dalam hadis sahih dari Abi Hurairah RA bahawasanya Nabi SAW bersabda:

إِذَا مَاتَ الإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلاَّ مِنْ ثَلاَثَةٍ إِلاَّ مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ


“Apabila manusia meninggal dunia, terputuslah segala amalannya, kecuali dari tiga perkara: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat atau anak soleh yang mendoakannya”. [HR. Muslim, Abu Dawud dan Nasa’i]

Dan disebutkan pada hadis yang lain riwayat Ibnu Majah dan Baihaqi dari Abi Hurairah RA, dia berkata : Rasulullah SAW bersabda.

إِنَّ مِمَّا يَلْحَقُ الْمُؤْمِنَ مِنْ عَمَلِهِ وَحَسَنَاتِهِ بَعْدَ مَوْتِهِ عِلْمًا عَلَّمَهُ وَنَشَرَهُ وَوَلَدًا صَالِحًا تَرَكَهُ وَمُصْحَفًا وَرَّثَهُ أَوْ مَسْجِدًا بَنَاهُ أَوْ بَيْتًا لاِبْنِ السَّبِيلِ بَنَاهُ أَوْ نَهْرًا أَجْرَاهُ أَوْ صَدَقَةً أَخْرَجَهَا مِنْ مَالِهِ فِي صِحَّتِهِ وَحَيَاتِهِ يَلْحَقُهُ مِنْ بَعْدِ مَوْتِهِ

“Sesungguhnya di antara amalan dan kebaikan seorang mukmin yang akan menemuinya setelah kematiannya adalah: ilmu yang diajarkan dan disebarkannya, anak soleh yang ditinggalkannya, mush-haf yang diwariskannya, masjid yang dibangunnya, rumah untuk ibnu sabil yang dibangunnya, sungai (air) yang dialirkannya untuk umum, atau sedekah yang dikeluarkannya dari hartanya diwaktu sihat dan semasa hidupnya, semua ini akan menemuinya setelah dia meninggal dunia”.

Wallahualam

@http://www.mazeermohamad.com/

No comments:

Post a Comment

Get the lowest PRICE booking by ONLINE

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

pos terhangat